Sabtu, 24 November 2012

Cara Membuat Cerpen Komedi Romantis

Cara Membuat Cerpen Komedi Romantis

Hari ke-6 kompetisi #Freshformance nih… *mulai tegang*
Rupanya masih ada yang bingung dan bimbang, antara yakin mengikutkan karyanya dan tidak. Adapula yang bimbang, antara berani dan tidak. Juga tak sedikit yang bertanya, cerita Romantic Comedy itu susah. Apalagi ini untuk dijadikan film, auranya pasti berbeda. Ya kan? :D

Nah, tak perlu risau dan gelisah, apalagi hingga menggalau yang membuat hatimu makin membeku. Kamu belum bisa membuat cerpen komedi romantis? tenang, aku kasih petunjuk. Nah, coba.. gini-gini aku juga baik kan? #plaaaakk!! *digampar blogger seantero jagad*
Hihihi.. bukan aku sih yang mau ngasih bocoran tentang cara membuat cerpen komedi romantisnya. Kalau aku yang ngasih tau udah tentu bukan tambah pinter malah kalian makin keblinger dan mlenger :mrgreen: halah..halah..halah..
Mau tau? pengen tau? atau udah tau? apa tau bangeddd?? boleh.. asal jangan sok tau yah.. xixixi
Sitta Karina - Writers
Sitta Karina – Writers
Coba perhatikan dengan teliti, Sitta Karina, seorang penulis terkenal dengan sejumlah karyanya yang telah diterbitkan, akan membocorkan rahasianya bagaimana menulis cerita Romantic Comedy melalui blognya.
Karya-karyanya dibukukan oleh penerbit Terrant Books dan Gramedia Pustaka Utama. Sejumlah cerpen dan esainya dimuat di majalah CosmoGIRL!, HAI, SPICE!, Gogirl!, Cerita Kita, 21-Degrees dan BukunĂ©. Pada tahun 2005 – 2010 ia menjadi kontributor cerpen majalah remaja CosmoGIRL! Indonesia.
Wanita yang pernah menjadi juri pada ajang Khatulistiwa Literary Award tahun 2008 itu juga didaulat menjadi pengajar pada sesi Coaching Cerpen Majalah Kawanku dan beberapa kelas menulis fiksi lainnya.
Jadi, sudah tak perlu diragukan lagi… Segudang karyanya membuat dia dikenal dikalangan cerpenis di Indonesia. Yuk ah, daripada kelamaan, silakan cek di sini untuk mengetahui bagaimana cara membuat cerita Romantic Comedy
s


Sumber : http://arie5758.blogspot.com/2012/04/tips-menulis-cerita-pendek-cerpen.html#ixzz2DDYajbFR
Sertakan sumber artikel sebagai Backlink

Seperti yang telah saya ungkapkan di artikel sebelumnya, bahwa saya akan berusaha menyajikan postingan tentang tips yang diminta oleh para pembaca. Request ini berasal dari teman facebook istri saya yang menginginkan tips menulis sebuah cerpen, untuk itu saya akan coba memberikan tips sederhana yang siapa tahu tulisan ini juga dibutuhkan oleh pembaca lainnya.

Bagi calon penulis ataupun penulis pemula, kadang memang masih terkesan ragu untuk menghasilkan sebuah karya tulis. Perasaan minder, takut karyanya jelek dan sebagainya selalu menghantui, yang justru itu malah menghambat dalam menuangkan ide. Karena itu pada saat mau menulis, sebaiknya kita hilangkan dulu ketakutan dan pikiran negatif yang ada di kepala. Yang harus di eksplore adalah pikiran positif dan rasa percaya diri, agar ide bisa mengalir lebih lancar.

Dalam menulis sebuah cerita, ada 2 jenis penulisan yaitu cerita pendek (cerpen) dan cerita panjang (novel). Perbedaan yang paling jelas antara cerpen dan novel adalah dari durasi ceritanya. Jika cerpen biasanya ditulis dengan menggunakan 500-10.000 kata atau sekitar 3-10 lembar kertas A4, sementara novel tidak ada batasannya atau tergantung kemampuan si penulis. Tahap menulis novel komersial sudah pernah saya ulas dalam artikel sebelumnya. Untuk kali ini saya lebih fokus untuk menjelaskan tentang cerpen.

Pada saat menulis cerpen, kita harus cermat dalam pemilihan kata. Hal ini dikarenakan terbatasnya durasi dan lingkup cerita dalam sebuah cerpen. Untuk itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan, agar cerpen yang kita buat memiliki cerita yang jelas serta dipahami oleh pembaca. Berikut ini adalah paparannya:

  • Pemilihan Topik/Tema
    Topik atau tema adalah ide cerita dari sebuah tulisan, dan biasanya mengandung pesan, nilai-nilai atau tujuan yang akan disampaikan kepada pembaca. Tema ini pula yang menjadi benang merah yang menghubungkan awal dan akhir dari sebuah cerita. Karena durasi cerpen yang pendek, maka apapun yang kita tulis harus disesuaikan dengan tema agar cerita tidak melantur kemana-mana.

  • Pengaturan Durasi (Tempo Waktu)
    Cerpen yang efektif akan berisi cerita dengan tempo waktu yang pendek. Biasanya cerita sebuah cerpen hanya berkisar tentang satu kejadian yang dialami oleh si tokoh cerita. Bisa jadi isi ceritanya hanya terjadi dalam satu hari atau beberapa jam saja, tidak seperti menulis novel yang bisa menuliskan kehidupan tokoh cerita dari mulai bayi hingga tua. Karena waktu yang singkat inilah, usahakan agar kejadian yang kita ceritakan bisa sesuai dengan tema cerita.

  • Penentuan Setting
    Karena ini adalah cerita pendek, maka jumlah kata yang akan kita tulis juga terbatas. Untuk itu setting atau lokasi kejadian yang kita tentukan haruslah tepat dan mendukung jalannya cerita. Tidak perlu banyak membuat setting, karena akan membuat jalan cerita mengambang alias tidak jelas. Misal untuk menulis cerita tentang kisah cinta pertama, kita bisa mengambil lokasi di sekolah, atau kampus, atau tempat kerja dan rumah si cewek. Jadi tidak perlu kita menceritakan kejadian saat ketemu di toko buku, pasar, taman, mall, food court dan lainnya.

  • Pemilihan Tokoh
    Sebuah cerpen cukup memiliki maksimal 4 tokoh saja untuk menjaga efektivitas cerita. Terlalu banyak tokoh akan membuat cerita menjadi kabur. Dari tokoh-tokoh tadi, kita harus memilih tokoh utama yang akan menjadi fokus cerita yang kita buat. Tidak perlu terlalu panjang lebar dalam menjelaskan para tokoh, cukup singkat saja karena ini hanyalah sebuah cerita dengan durasi yang pendek.

  • Penyisipan Dialog
    Meski ini adalah sebuah cerita pendek, namun ceritanya menjadi kurang bermakna jika hanya berisi narasi tanpa dialog. Dialog adalah pendukung yang akan menguatkan karakter tokoh dan mempertegas jalan cerita. Namun perlu berhati-hati dalam menyisipkan dialog ini, jangan sampai terlalu panjang. Buat saja dialog yang bisa sejalan dengan tema. Jika terlalu melebar, lebih baik dialog yang tidak penting dihapus saja.

  • Pembuatan Alur Cerita
    Untuk membuat cerpen yang bisa membuat pembaca akan mengikuti jalannya cerita sampai akhir, sebaiknya kita membuka dengan sebuah paragraf yang menarik. Alur cerita selalu dimulai dengan pembuka, kemudian inti/isi cerita dan diakhiri dengan penutupan (ending). Karena dibatasi dengan durasi yang pendek, maka sebisa mungkin kita membuat alur cerita yang singkat dan jelas. Tidak perlu memutar-mutar cerita sehingga terkesan bertele-tele, yang membuat ending cerita tidak bisa klimaks. Meskipun kita membuat alur ceritanya singkat dan jelas, tapi tetap usahakan agar pembaca tidak bisa menebak akhir cerita secara dini (istilahnya (twice ending). Kita harus pandai membuat cerita yang membuat pembaca penasaran dan selalu menebak-nebak hingga terus membaca hingga akhir cerita.

Demikianlah tips menulis cerpen yang bisa saya ulas, jika ada hal yang perlu ditanyakan atau ditambahkan, silahkan Anda tulis di kolom komentar. Jika Sobat atau pembaca ingin menjadi seorang penulis, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah menulis. "Seribu langkah akan bisa ditempuh, dengan sebuah langkah pertama."


Sumber : http://arie5758.blogspot.com/2012/04/tips-menulis-cerita-pendek-cerpen.html#ixzz2DDYo8wZ1
Sertakan sumber artikel sebagai Backlink

Cara Membuat Cerpen Komedi Romantis

Tag
,
Hari ke-6 kompetisi #Freshformance nih… *mulai tegang*
Rupanya masih ada yang bingung dan bimbang, antara yakin mengikutkan karyanya dan tidak. Adapula yang bimbang, antara berani dan tidak. Juga tak sedikit yang bertanya, cerita Romantic Comedy itu susah. Apalagi ini untuk dijadikan film, auranya pasti berbeda. Ya kan? :D

Nah, tak perlu risau dan gelisah, apalagi hingga menggalau yang membuat hatimu makin membeku. Kamu belum bisa membuat cerpen komedi romantis? tenang, aku kasih petunjuk. Nah, coba.. gini-gini aku juga baik kan? #plaaaakk!! *digampar blogger seantero jagad*
Hihihi.. bukan aku sih yang mau ngasih bocoran tentang cara membuat cerpen komedi romantisnya. Kalau aku yang ngasih tau udah tentu bukan tambah pinter malah kalian makin keblinger dan mlenger :mrgreen: halah..halah..halah..
Mau tau? pengen tau? atau udah tau? apa tau bangeddd?? boleh.. asal jangan sok tau yah.. xixixi
Sitta Karina - Writers
Sitta Karina – Writers
Coba perhatikan dengan teliti, Sitta Karina, seorang penulis terkenal dengan sejumlah karyanya yang telah diterbitkan, akan membocorkan rahasianya bagaimana menulis cerita Romantic Comedy melalui blognya.
Karya-karyanya dibukukan oleh penerbit Terrant Books dan Gramedia Pustaka Utama. Sejumlah cerpen dan esainya dimuat di majalah CosmoGIRL!, HAI, SPICE!, Gogirl!, Cerita Kita, 21-Degrees dan BukunĂ©. Pada tahun 2005 – 2010 ia menjadi kontributor cerpen majalah remaja CosmoGIRL! Indonesia.
Wanita yang pernah menjadi juri pada ajang Khatulistiwa Literary Award tahun 2008 itu juga didaulat menjadi pengajar pada sesi Coaching Cerpen Majalah Kawanku dan beberapa kelas menulis fiksi lainnya.
Jadi, sudah tak perlu diragukan lagi… Segudang karyanya membuat dia dikenal dikalangan cerpenis di Indonesia. Yuk ah, daripada kelamaan, silakan cek di sini untuk mengetahui bagaimana cara membuat cerita Romantic Comedy.
Bagaimana? masih bingung? mestinya sudah enggak dong yah! Kalo sudah agak jelas, atau masih samar-samar jelasnya, kini giliran menjajal kemampuan bercerita kamu. Dan segera upload ke Kompetisi #Freshformance.
About these ads
Seperti yang telah saya ungkapkan di artikel sebelumnya, bahwa saya akan berusaha menyajikan postingan tentang tips yang diminta oleh para pembaca. Request ini berasal dari teman facebook istri saya yang menginginkan tips menulis sebuah cerpen, untuk itu saya akan coba memberikan tips sederhana yang siapa tahu tulisan ini juga dibutuhkan oleh pembaca lainnya.

Bagi calon penulis ataupun penulis pemula, kadang memang masih terkesan ragu untuk menghasilkan sebuah karya tulis. Perasaan minder, takut karyanya jelek dan sebagainya selalu menghantui, yang justru itu malah menghambat dalam menuangkan ide. Karena itu pada saat mau menulis, sebaiknya kita hilangkan dulu ketakutan dan pikiran negatif yang ada di kepala. Yang harus di eksplore adalah pikiran positif dan rasa percaya diri, agar ide bisa mengalir lebih lancar.

Dalam menulis sebuah cerita, ada 2 jenis penulisan yaitu cerita pendek (cerpen) dan cerita panjang (novel). Perbedaan yang paling jelas antara cerpen dan novel adalah dari durasi ceritanya. Jika cerpen biasanya ditulis dengan menggunakan 500-10.000 kata atau sekitar 3-10 lembar kertas A4, sementara novel tidak ada batasannya atau tergantung kemampuan si penulis. Tahap menulis novel komersial sudah pernah saya ulas dalam artikel sebelumnya. Untuk kali ini saya lebih fokus untuk menjelaskan tentang cerpen.

Pada saat menulis cerpen, kita harus cermat dalam pemilihan kata. Hal ini dikarenakan terbatasnya durasi dan lingkup cerita dalam sebuah cerpen. Untuk itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan, agar cerpen yang kita buat memiliki cerita yang jelas serta dipahami oleh pembaca. Berikut ini adalah paparannya:

  • Pemilihan Topik/Tema
    Topik atau tema adalah ide cerita dari sebuah tulisan, dan biasanya mengandung pesan, nilai-nilai atau tujuan yang akan disampaikan kepada pembaca. Tema ini pula yang menjadi benang merah yang menghubungkan awal dan akhir dari sebuah cerita. Karena durasi cerpen yang pendek, maka apapun yang kita tulis harus disesuaikan dengan tema agar cerita tidak melantur kemana-mana.

  • Pengaturan Durasi (Tempo Waktu)
    Cerpen yang efektif akan berisi cerita dengan tempo waktu yang pendek. Biasanya cerita sebuah cerpen hanya berkisar tentang satu kejadian yang dialami oleh si tokoh cerita. Bisa jadi isi ceritanya hanya terjadi dalam satu hari atau beberapa jam saja, tidak seperti menulis novel yang bisa menuliskan kehidupan tokoh cerita dari mulai bayi hingga tua. Karena waktu yang singkat inilah, usahakan agar kejadian yang kita ceritakan bisa sesuai dengan tema cerita.

  • Penentuan Setting
    Karena ini adalah cerita pendek, maka jumlah kata yang akan kita tulis juga terbatas. Untuk itu setting atau lokasi kejadian yang kita tentukan haruslah tepat dan mendukung jalannya cerita. Tidak perlu banyak membuat setting, karena akan membuat jalan cerita mengambang alias tidak jelas. Misal untuk menulis cerita tentang kisah cinta pertama, kita bisa mengambil lokasi di sekolah, atau kampus, atau tempat kerja dan rumah si cewek. Jadi tidak perlu kita menceritakan kejadian saat ketemu di toko buku, pasar, taman, mall, food court dan lainnya.

  • Pemilihan Tokoh
    Sebuah cerpen cukup memiliki maksimal 4 tokoh saja untuk menjaga efektivitas cerita. Terlalu banyak tokoh akan membuat cerita menjadi kabur. Dari tokoh-tokoh tadi, kita harus memilih tokoh utama yang akan menjadi fokus cerita yang kita buat. Tidak perlu terlalu panjang lebar dalam menjelaskan para tokoh, cukup singkat saja karena ini hanyalah sebuah cerita dengan durasi yang pendek.

  • Penyisipan Dialog
    Meski ini adalah sebuah cerita pendek, namun ceritanya menjadi kurang bermakna jika hanya berisi narasi tanpa dialog. Dialog adalah pendukung yang akan menguatkan karakter tokoh dan mempertegas jalan cerita. Namun perlu berhati-hati dalam menyisipkan dialog ini, jangan sampai terlalu panjang. Buat saja dialog yang bisa sejalan dengan tema. Jika terlalu melebar, lebih baik dialog yang tidak penting dihapus saja.

  • Pembuatan Alur Cerita
    Untuk membuat cerpen yang bisa membuat pembaca akan mengikuti jalannya cerita sampai akhir, sebaiknya kita membuka dengan sebuah paragraf yang menarik. Alur cerita selalu dimulai dengan pembuka, kemudian inti/isi cerita dan diakhiri dengan penutupan (ending). Karena dibatasi dengan durasi yang pendek, maka sebisa mungkin kita membuat alur cerita yang singkat dan jelas. Tidak perlu memutar-mutar cerita sehingga terkesan bertele-tele, yang membuat ending cerita tidak bisa klimaks. Meskipun kita membuat alur ceritanya singkat dan jelas, tapi tetap usahakan agar pembaca tidak bisa menebak akhir cerita secara dini (istilahnya (twice ending). Kita harus pandai membuat cerita yang membuat pembaca penasaran dan selalu menebak-nebak hingga terus membaca hingga akhir cerita.

Demikianlah tips menulis cerpen yang bisa saya ulas, jika ada hal yang perlu ditanyakan atau ditambahkan, silahkan Anda tulis di kolom komentar. Jika Sobat atau pembaca ingin menjadi seorang penulis, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah menulis. "Seribu langkah akan bisa ditempuh, dengan sebuah langkah pertama.

Sumber : http://arie5758.blogspot.com/2012/04/tips-menulis-cerita-pendek-cerpen.html#ixzz2DDYajbFR
Sertakan sumber artikel sebagai Backlink

Seperti yang telah saya ungkapkan di artikel sebelumnya, bahwa saya akan berusaha menyajikan postingan tentang tips yang diminta oleh para pembaca. Request ini berasal dari teman facebook istri saya yang menginginkan tips menulis sebuah cerpen, untuk itu saya akan coba memberikan tips sederhana yang siapa tahu tulisan ini juga dibutuhkan oleh pembaca lainnya.

Bagi calon penulis ataupun penulis pemula, kadang memang masih terkesan ragu untuk menghasilkan sebuah karya tulis. Perasaan minder, takut karyanya jelek dan sebagainya selalu menghantui, yang justru itu malah menghambat dalam menuangkan ide. Karena itu pada saat mau menulis, sebaiknya kita hilangkan dulu ketakutan dan pikiran negatif yang ada di kepala. Yang harus di eksplore adalah pikiran positif dan rasa percaya diri, agar ide bisa mengalir lebih lancar.

Dalam menulis sebuah cerita, ada 2 jenis penulisan yaitu cerita pendek (cerpen) dan cerita panjang (novel). Perbedaan yang paling jelas antara cerpen dan novel adalah dari durasi ceritanya. Jika cerpen biasanya ditulis dengan menggunakan 500-10.000 kata atau sekitar 3-10 lembar kertas A4, sementara novel tidak ada batasannya atau tergantung kemampuan si penulis. Tahap menulis novel komersial sudah pernah saya ulas dalam artikel sebelumnya. Untuk kali ini saya lebih fokus untuk menjelaskan tentang cerpen.

Pada saat menulis cerpen, kita harus cermat dalam pemilihan kata. Hal ini dikarenakan terbatasnya durasi dan lingkup cerita dalam sebuah cerpen. Untuk itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan, agar cerpen yang kita buat memiliki cerita yang jelas serta dipahami oleh pembaca. Berikut ini adalah paparannya:

  • Pemilihan Topik/Tema
    Topik atau tema adalah ide cerita dari sebuah tulisan, dan biasanya mengandung pesan, nilai-nilai atau tujuan yang akan disampaikan kepada pembaca. Tema ini pula yang menjadi benang merah yang menghubungkan awal dan akhir dari sebuah cerita. Karena durasi cerpen yang pendek, maka apapun yang kita tulis harus disesuaikan dengan tema agar cerita tidak melantur kemana-mana.

  • Pengaturan Durasi (Tempo Waktu)
    Cerpen yang efektif akan berisi cerita dengan tempo waktu yang pendek. Biasanya cerita sebuah cerpen hanya berkisar tentang satu kejadian yang dialami oleh si tokoh cerita. Bisa jadi isi ceritanya hanya terjadi dalam satu hari atau beberapa jam saja, tidak seperti menulis novel yang bisa menuliskan kehidupan tokoh cerita dari mulai bayi hingga tua. Karena waktu yang singkat inilah, usahakan agar kejadian yang kita ceritakan bisa sesuai dengan tema cerita.

  • Penentuan Setting
    Karena ini adalah cerita pendek, maka jumlah kata yang akan kita tulis juga terbatas. Untuk itu setting atau lokasi kejadian yang kita tentukan haruslah tepat dan mendukung jalannya cerita. Tidak perlu banyak membuat setting, karena akan membuat jalan cerita mengambang alias tidak jelas. Misal untuk menulis cerita tentang kisah cinta pertama, kita bisa mengambil lokasi di sekolah, atau kampus, atau tempat kerja dan rumah si cewek. Jadi tidak perlu kita menceritakan kejadian saat ketemu di toko buku, pasar, taman, mall, food court dan lainnya.

  • Pemilihan Tokoh
    Sebuah cerpen cukup memiliki maksimal 4 tokoh saja untuk menjaga efektivitas cerita. Terlalu banyak tokoh akan membuat cerita menjadi kabur. Dari tokoh-tokoh tadi, kita harus memilih tokoh utama yang akan menjadi fokus cerita yang kita buat. Tidak perlu terlalu panjang lebar dalam menjelaskan para tokoh, cukup singkat saja karena ini hanyalah sebuah cerita dengan durasi yang pendek.

  • Penyisipan Dialog
    Meski ini adalah sebuah cerita pendek, namun ceritanya menjadi kurang bermakna jika hanya berisi narasi tanpa dialog. Dialog adalah pendukung yang akan menguatkan karakter tokoh dan mempertegas jalan cerita. Namun perlu berhati-hati dalam menyisipkan dialog ini, jangan sampai terlalu panjang. Buat saja dialog yang bisa sejalan dengan tema. Jika terlalu melebar, lebih baik dialog yang tidak penting dihapus saja.

  • Pembuatan Alur Cerita
    Untuk membuat cerpen yang bisa membuat pembaca akan mengikuti jalannya cerita sampai akhir, sebaiknya kita membuka dengan sebuah paragraf yang menarik. Alur cerita selalu dimulai dengan pembuka, kemudian inti/isi cerita dan diakhiri dengan penutupan (ending). Karena dibatasi dengan durasi yang pendek, maka sebisa mungkin kita membuat alur cerita yang singkat dan jelas. Tidak perlu memutar-mutar cerita sehingga terkesan bertele-tele, yang membuat ending cerita tidak bisa klimaks. Meskipun kita membuat alur ceritanya singkat dan jelas, tapi tetap usahakan agar pembaca tidak bisa menebak akhir cerita secara dini (istilahnya (twice ending). Kita harus pandai membuat cerita yang membuat pembaca penasaran dan selalu menebak-nebak hingga terus membaca hingga akhir cerita.

Demikianlah tips menulis cerpen yang bisa saya ulas, jika ada hal yang perlu ditanyakan atau ditambahkan, silahkan Anda tulis di kolom komentar. Jika Sobat atau pembaca ingin menjadi seorang penulis, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah menulis. "Seribu langkah akan bisa ditempuh, dengan sebuah langkah pertama.

Sumber : http://arie5758.blogspot.com/2012/04/tips-menulis-cerita-pendek-cerpen.html#ixzz2DDYajbFR
Sertakan sumber artikel sebagai Backlink
Seperti yang telah saya ungkapkan di artikel sebelumnya, bahwa saya akan berusaha menyajikan postingan tentang tips yang diminta oleh para pembaca. Request ini berasal dari teman facebook istri saya yang menginginkan tips menulis sebuah cerpen, untuk itu saya akan coba memberikan tips sederhana yang siapa tahu tulisan ini juga dibutuhkan oleh pembaca lainnya.

Bagi calon penulis ataupun penulis pemula, kadang memang masih terkesan ragu untuk menghasilkan sebuah karya tulis. Perasaan minder, takut karyanya jelek dan sebagainya selalu menghantui, yang justru itu malah menghambat dalam menuangkan ide. Karena itu pada saat mau menulis, sebaiknya kita hilangkan dulu ketakutan dan pikiran negatif yang ada di kepala. Yang harus di eksplore adalah pikiran positif dan rasa percaya diri, agar ide bisa mengalir lebih lancar.

Dalam menulis sebuah cerita, ada 2 jenis penulisan yaitu cerita pendek (cerpen) dan cerita panjang (novel). Perbedaan yang paling jelas antara cerpen dan novel adalah dari durasi ceritanya. Jika cerpen biasanya ditulis dengan menggunakan 500-10.000 kata atau sekitar 3-10 lembar kertas A4, sementara novel tidak ada batasannya atau tergantung kemampuan si penulis. Tahap menulis novel komersial sudah pernah saya ulas dalam artikel sebelumnya. Untuk kali ini saya lebih fokus untuk menjelaskan tentang cerpen.

Pada saat menulis cerpen, kita harus cermat dalam pemilihan kata. Hal ini dikarenakan terbatasnya durasi dan lingkup cerita dalam sebuah cerpen. Untuk itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan, agar cerpen yang kita buat memiliki cerita yang jelas serta dipahami oleh pembaca. Berikut ini adalah paparannya:

  • Pemilihan Topik/Tema
    Topik atau tema adalah ide cerita dari sebuah tulisan, dan biasanya mengandung pesan, nilai-nilai atau tujuan yang akan disampaikan kepada pembaca. Tema ini pula yang menjadi benang merah yang menghubungkan awal dan akhir dari sebuah cerita. Karena durasi cerpen yang pendek, maka apapun yang kita tulis harus disesuaikan dengan tema agar cerita tidak melantur kemana-mana.

  • Pengaturan Durasi (Tempo Waktu)
    Cerpen yang efektif akan berisi cerita dengan tempo waktu yang pendek. Biasanya cerita sebuah cerpen hanya berkisar tentang satu kejadian yang dialami oleh si tokoh cerita. Bisa jadi isi ceritanya hanya terjadi dalam satu hari atau beberapa jam saja, tidak seperti menulis novel yang bisa menuliskan kehidupan tokoh cerita dari mulai bayi hingga tua. Karena waktu yang singkat inilah, usahakan agar kejadian yang kita ceritakan bisa sesuai dengan tema cerita.

  • Penentuan Setting
    Karena ini adalah cerita pendek, maka jumlah kata yang akan kita tulis juga terbatas. Untuk itu setting atau lokasi kejadian yang kita tentukan haruslah tepat dan mendukung jalannya cerita. Tidak perlu banyak membuat setting, karena akan membuat jalan cerita mengambang alias tidak jelas. Misal untuk menulis cerita tentang kisah cinta pertama, kita bisa mengambil lokasi di sekolah, atau kampus, atau tempat kerja dan rumah si cewek. Jadi tidak perlu kita menceritakan kejadian saat ketemu di toko buku, pasar, taman, mall, food court dan lainnya.

  • Pemilihan Tokoh
    Sebuah cerpen cukup memiliki maksimal 4 tokoh saja untuk menjaga efektivitas cerita. Terlalu banyak tokoh akan membuat cerita menjadi kabur. Dari tokoh-tokoh tadi, kita harus memilih tokoh utama yang akan menjadi fokus cerita yang kita buat. Tidak perlu terlalu panjang lebar dalam menjelaskan para tokoh, cukup singkat saja karena ini hanyalah sebuah cerita dengan durasi yang pendek.

  • Penyisipan Dialog
    Meski ini adalah sebuah cerita pendek, namun ceritanya menjadi kurang bermakna jika hanya berisi narasi tanpa dialog. Dialog adalah pendukung yang akan menguatkan karakter tokoh dan mempertegas jalan cerita. Namun perlu berhati-hati dalam menyisipkan dialog ini, jangan sampai terlalu panjang. Buat saja dialog yang bisa sejalan dengan tema. Jika terlalu melebar, lebih baik dialog yang tidak penting dihapus saja.

  • Pembuatan Alur Cerita
    Untuk membuat cerpen yang bisa membuat pembaca akan mengikuti jalannya cerita sampai akhir, sebaiknya kita membuka dengan sebuah paragraf yang menarik. Alur cerita selalu dimulai dengan pembuka, kemudian inti/isi cerita dan diakhiri dengan penutupan (ending). Karena dibatasi dengan durasi yang pendek, maka sebisa mungkin kita membuat alur cerita yang singkat dan jelas. Tidak perlu memutar-mutar cerita sehingga terkesan bertele-tele, yang membuat ending cerita tidak bisa klimaks. Meskipun kita membuat alur ceritanya singkat dan jelas, tapi tetap usahakan agar pembaca tidak bisa menebak akhir cerita secara dini (istilahnya (twice ending). Kita harus pandai membuat cerita yang membuat pembaca penasaran dan selalu menebak-nebak hingga terus membaca hingga akhir cerita.

Demikianlah tips menulis cerpen yang bisa saya ulas, jika ada hal yang perlu ditanyakan atau ditambahkan, silahkan Anda tulis di kolom komentar. Jika Sobat atau pembaca ingin menjadi seorang penulis, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah menulis. "Seribu langkah akan bisa ditempuh, dengan sebuah langkah pertama.

Sumber : http://arie5758.blogspot.com/2012/04/tips-menulis-cerita-pendek-cerpen.html#ixzz2DDYajbFR
Sertakan sumber artikel sebagai Backlink

Seperti yang telah saya ungkapkan di artikel sebelumnya, bahwa saya akan berusaha menyajikan postingan tentang tips yang diminta oleh para pembaca. Request ini berasal dari teman facebook istri saya yang menginginkan tips menulis sebuah cerpen, untuk itu saya akan coba memberikan tips sederhana yang siapa tahu tulisan ini juga dibutuhkan oleh pembaca lainnya.

Bagi calon penulis ataupun penulis pemula, kadang memang masih terkesan ragu untuk menghasilkan sebuah karya tulis. Perasaan minder, takut karyanya jelek dan sebagainya selalu menghantui, yang justru itu malah menghambat dalam menuangkan ide. Karena itu pada saat mau menulis, sebaiknya kita hilangkan dulu ketakutan dan pikiran negatif yang ada di kepala. Yang harus di eksplore adalah pikiran positif dan rasa percaya diri, agar ide bisa mengalir lebih lancar.

Dalam menulis sebuah cerita, ada 2 jenis penulisan yaitu cerita pendek (cerpen) dan cerita panjang (novel). Perbedaan yang paling jelas antara cerpen dan novel adalah dari durasi ceritanya. Jika cerpen biasanya ditulis dengan menggunakan 500-10.000 kata atau sekitar 3-10 lembar kertas A4, sementara novel tidak ada batasannya atau tergantung kemampuan si penulis. Tahap menulis novel komersial sudah pernah saya ulas dalam artikel sebelumnya. Untuk kali ini saya lebih fokus untuk menjelaskan tentang cerpen.

Pada saat menulis cerpen, kita harus cermat dalam pemilihan kata. Hal ini dikarenakan terbatasnya durasi dan lingkup cerita dalam sebuah cerpen. Untuk itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan, agar cerpen yang kita buat memiliki cerita yang jelas serta dipahami oleh pembaca. Berikut ini adalah paparannya:

  • Pemilihan Topik/Tema
    Topik atau tema adalah ide cerita dari sebuah tulisan, dan biasanya mengandung pesan, nilai-nilai atau tujuan yang akan disampaikan kepada pembaca. Tema ini pula yang menjadi benang merah yang menghubungkan awal dan akhir dari sebuah cerita. Karena durasi cerpen yang pendek, maka apapun yang kita tulis harus disesuaikan dengan tema agar cerita tidak melantur kemana-mana.

  • Pengaturan Durasi (Tempo Waktu)
    Cerpen yang efektif akan berisi cerita dengan tempo waktu yang pendek. Biasanya cerita sebuah cerpen hanya berkisar tentang satu kejadian yang dialami oleh si tokoh cerita. Bisa jadi isi ceritanya hanya terjadi dalam satu hari atau beberapa jam saja, tidak seperti menulis novel yang bisa menuliskan kehidupan tokoh cerita dari mulai bayi hingga tua. Karena waktu yang singkat inilah, usahakan agar kejadian yang kita ceritakan bisa sesuai dengan tema cerita.

  • Penentuan Setting
    Karena ini adalah cerita pendek, maka jumlah kata yang akan kita tulis juga terbatas. Untuk itu setting atau lokasi kejadian yang kita tentukan haruslah tepat dan mendukung jalannya cerita. Tidak perlu banyak membuat setting, karena akan membuat jalan cerita mengambang alias tidak jelas. Misal untuk menulis cerita tentang kisah cinta pertama, kita bisa mengambil lokasi di sekolah, atau kampus, atau tempat kerja dan rumah si cewek. Jadi tidak perlu kita menceritakan kejadian saat ketemu di toko buku, pasar, taman, mall, food court dan lainnya.

  • Pemilihan Tokoh
    Sebuah cerpen cukup memiliki maksimal 4 tokoh saja untuk menjaga efektivitas cerita. Terlalu banyak tokoh akan membuat cerita menjadi kabur. Dari tokoh-tokoh tadi, kita harus memilih tokoh utama yang akan menjadi fokus cerita yang kita buat. Tidak perlu terlalu panjang lebar dalam menjelaskan para tokoh, cukup singkat saja karena ini hanyalah sebuah cerita dengan durasi yang pendek.

  • Penyisipan Dialog
    Meski ini adalah sebuah cerita pendek, namun ceritanya menjadi kurang bermakna jika hanya berisi narasi tanpa dialog. Dialog adalah pendukung yang akan menguatkan karakter tokoh dan mempertegas jalan cerita. Namun perlu berhati-hati dalam menyisipkan dialog ini, jangan sampai terlalu panjang. Buat saja dialog yang bisa sejalan dengan tema. Jika terlalu melebar, lebih baik dialog yang tidak penting dihapus saja.

  • Pembuatan Alur Cerita
    Untuk membuat cerpen yang bisa membuat pembaca akan mengikuti jalannya cerita sampai akhir, sebaiknya kita membuka dengan sebuah paragraf yang menarik. Alur cerita selalu dimulai dengan pembuka, kemudian inti/isi cerita dan diakhiri dengan penutupan (ending). Karena dibatasi dengan durasi yang pendek, maka sebisa mungkin kita membuat alur cerita yang singkat dan jelas. Tidak perlu memutar-mutar cerita sehingga terkesan bertele-tele, yang membuat ending cerita tidak bisa klimaks. Meskipun kita membuat alur ceritanya singkat dan jelas, tapi tetap usahakan agar pembaca tidak bisa menebak akhir cerita secara dini (istilahnya (twice ending). Kita harus pandai membuat cerita yang membuat pembaca penasaran dan selalu menebak-nebak hingga terus membaca hingga akhir cerita.

Demikianlah tips menulis cerpen yang bisa saya ulas, jika ada hal yang perlu ditanyakan atau ditambahkan, silahkan Anda tulis di kolom komentar. Jika Sobat atau pembaca ingin menjadi seorang penulis, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah menulis. "Seribu langkah akan bisa ditempuh, dengan sebuah langkah pertama.

Sumber : http://arie5758.blogspot.com/2012/04/tips-menulis-cerita-pendek-cerpen.html#ixzz2DDYajbFR
Sertakan sumber artikel sebagai Backlink

1 komentar: